Pandemi Covid-19 Belum Usai, Ancaman Resistensi Antibiotik Malah Meningkat

Main Slot Gratis – Pandemi Covid-19 Belum Usai, Ancaman Resistensi Antibiotik Malah Meningkat

Suara.com – Resistensi antibiotik masih jadi ancaman bagi kesehatan, di tengah pandemi Covid-19 yang melanda dunia.

Resistensi antibiotik, biasa juga disebut antimicrobial resistance (AMR), adalah keadaan di mana bakteri yang masuk ke tubuh sudah tidak bisa dimusnahkan atau diobati dengan antibiotik.

Fenomena ini bisa sangat berbahaya, karena bisa memicu penyebaran penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri lebih parah dan semakin meningkat.

Apalagi banyak orang salah kaprah mengonsumsi antibiotik untuk menangkal Covid-19, padahal penyakit ini disebabkan oleh virus, bukan bakteri. Hasilnya angka penyebaran AMR atau resisten antibiotik semakin tinggi.

Baca Juga:
Ingat Ya Bunda, Anak Demam Jangan Langsung Diberi Antibiotik

Berdasarkan keterangan pers yang diterima Suara.com, Rabu (2/12/2020), Perhimpunan Kedokteran Tropis dan Penyakit Infeksi Indonesia (PETRI), Komite Pengendalian Resistensi Antimikroba (KPRA) dan Pfizer Indonesia memperkirakan pada 2030, penggunaan antibiotik akan meningkat sebesar 30 persen dan dapat meningkat sebesar 200 pesen, apabila pangetahuan dan penanganan AMR tidak kunjung diperbaiki.

Saat ini, setidaknya sebanyak 700.000 kematian di dunia disebabkan oleh penyakit yang resisten terhadap obat terjadi setiap tahunnya. Dan pada tahun 2050, sebanyak 10 juta orang diprediksi akan meninggal karena AMR.

“AMR merupakan permasalahan kesehatan global. Diperlukan kerjasama antar negara dan antar sektor dalam menangani AMR,” ujar dr. Harry Parathon Sp.OG (K), Ketua KPRA.

Sehingga bukan hanya masyarakat, tapi permerintah juga harus turun tangan mengatasi hal ini. Khususnya para praktisi dan tenaga medis yang kerap meresepkan resep antibiotik kepada para pasien.

Padahal belum tentu antibiotik diperlukan, dan bisa jadi sistem imun bisa melawan sendiri bakteri tersebut tanpa bantuan antibiotik. Tapi tidak sedikit dokter yang abai, entah karena ingin lebih praktis atau karena dorongan pasien yang menginginkan hasil instan.

Baca Juga:
Kenapa Obat Antibiotik Harus Diminum Sampai Habis?

“Hampir semua negara anggota WHO sudah melaporkan hasil aktivitas surveilans, termasuk upaya-upaya pengendalian AMR di negara masing-masing. Tetapi, prevalensi AMR, Multi Drug Resistant Organism (MDRO) masih tinggi. MDRO yang resisten terhadap high end antibiotik juga meningkat,” papar dr. Harry.

MDRO adalah patogen, bakteri atau kuman yang sudah resisten atau kebal terhadap antibiotik. Sehingga pemberian antibiotik tidak lagi mampu memusnakah bakteri yang masuk dalam golongan MDRO.



Main Slot Gratis – Pandemi Covid-19 Belum Usai, Ancaman Resistensi Antibiotik Malah Meningkat

Ikuti terus berita terupdate seputar dunia sepak bola jadwal bola dan prediksi jitu bersama CMCBOLA.

CMC bola adalah agen Situs Bola Online terbesar Saat ini di Indonesia yang sudah tidak diragukan lagi dalam hal melayani dan membantu masalah yang dihadapi member dalam hal pembuatan akun dan masalah games. Hanya dengan 1 User ID anda bisa bermain semua game, buruan daftar di CMC BOLA.

Selamat datang di CMC BOLA dapatkan penawaran spesial dari kami :

– bonus welcome slot 50%
– bonus new member sportbooks 50%
– bonus new member live casino 10%

Support by : Bet Bola Online
Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *